• Informasi Terdokumentasi yang diperlukan di ISO 37001:2016


    Informasi Terdokumentasi yang diperlukan di ISO 37001:2016


    Konsultan ISO Jakarta - ISO 37001: 2016 disusun buat menolong lembaga memutuskan, mempraktikkan, menjaga serta tingkatkan program anti - penyuapan yang dengan cara fleksibel bisa dipakai oleh tiap lembaga, besar ataupun kecil, apakah itu di sektor publik, swasta ataupun nonprofit. 


    Dengan mempunyai sertifikasi di aspek ini, industri dengan cara akurat mau mengatakan komitmennya kepada anti penyuapan, alhasil dengan metode yang serupa industri hendak menuntut tiap pihak yang berkaitan dengannya( stakeholder) guna melaksanakan komitmen yang sama. selaras perihalnya dengan ISO yang lain, dalam mempraktikkan sertifikasi ISO 37001: 2016 dibutuhkan data yang terdokumentasi selaku salah satu syaratnya. 


    Masing- masing konsultan memiliki metode mengarsip sistem manajemen antisuap( ABMS) supaya penuhi persyaratan ISO 37001: 2016. Informasti terdokumentasi yang jadi salah satu peryaratan di ISO 37001: 2016. Nah, apa saja data terdokumentasi yang butuh dipenuhi oleh industri ataupun lembaga? Informasinya bisa dipaparkan pada paparan berikut ini. 


    Bagaimana informasi terdokumentasi minimum sesuai standar ISO 37001?


    Badan Sertifikasi yang nanti akan melakukan audit terhadap SMAP, melihat bukti kesesuaian yang telah diterapkan oleh perusahaan atau organisasi yang ingin mendapatkan sertifikat ISO 37001:2016. Nah, perusahaan perlu mempertimbangkan, menyimpan dan menerapkan informasi terdokumentasi minimum sebagai berikut.


    1. Informasi terdokumentasi yang wajib ada:

    Ruang Lingkup Sistem Manajemen Anti Suap (Klausul 4.3)

    Kebijakan Anti Penyuapan (Klausul 5.2)

    Sasaran Anti Penyuapan & Perencanaan Untuk Pencapaiannya (Klausul 6.2);

    Prosedur Proses Ketenagakerjaan Untuk Semua Personel (Klausul 7.2.21)

    Prosedur Proses Ketenagakerjaan Untuk Personel Yang Memiliki Risiko Penyuapan (Klausul 7.2.2.2)

    Kesadaran Dan Pelatihan (Klausul 7.3)

    Prosedur Hadiah, Keramahtamahan, Donasi & Keuntungan Sejenis (Klausul 8.7)

    Prosedur Peningkatan Kepedulian – Pelaporan, Kerahasiaan, Pelarangan Pembalasan & Perlindungan (Klausul 8.9)

    Prosedur Investigasi & Penyelesaian Penyuapan (Klausul 8.10)


    2. Informasi terdokumentasi berupa rekaman, arsip, catatan atau record yang wajib tersedia ;

    Identifikasi, Review Dan Penilaian Risiko Suap (Klausul 4.5)

    Pengendalian Pencapaian Sasaran (Klausul 6.2)

    Bukti Kompetensi Yang Berhubungan Dengan SMAP (Klausul 7.2.1)

    Bukti Penerimaan Salinan & Akses Terhadap Kebijakan & Pelatihan SMAP (Klausul 7.2.2.1)

    Bukti Pelaksanaan Training; Kapan;Materi;Peserta (Klausul 7.3)

    Bukti Pelaksanaan Uji Kelayakan Proyek, Rekan Bisnis & Personal (Klausul 8.2)

    Komitmen Anti Penyuapan Dari Rekan Bisnis (Klausul 8.6)

    Persetujuan Atas Hadiah Dan Keramahtamahan Di Atas Nilai Atau Frekuensi Yang Ditentukan (Klausul 8.7)

    Metode Dan Hasil Untuk Pemantauan, Pengukuran, Analisis Dan Evaluasi (Klausul 9.1)

    Bukti Pelaksanaan Audit Internal (Klausul 9.2)

    Bukti Tinjauan Fungsi Kepatuhan (Klausul 9.4)

    Hasil Tinjauan Manajemen Puncak (Klausul 9.3.1)

    Hasil Tinjauan Dewan Pengarah – Jika Ada (Klausul 9.3.2)

    Bukti Pengendalian Ketidaksesuaian Dan Tindakan Korektif (Klausul 10.1)


    BACA JUGA: Proses Menuju Sertifikasi Penerapan ISO 9001:2015


    3. Beberapa informasi terdokumentasi yang dibutuhkan:

    Daftar Konteks Organisasi (Klausul 4.1)

    Daftar Kebutuhan & Harapan Pemangku Kepentingan (Klausul 4.2)

    Daftar Regulasi Yang Berhubungan Dengan Penyuapan (Klausul 4.2)

    Prosedur Penilaian Risiko Penyuapan (Klausul 4.5)

    Bukti Komunikasi Mengenai Kebijakan SMAP (Klausul 5.2)

    Bukti Penunjukan, Tugas & Tanggungjawab Dari Fungsi Kepatuhan (Klausul 5.3)

    Daftar Induk Prosedur & Catatan (Klausul 7.5.3)

    Prosedur Pengontrolan Keuangan (Klausul 8.3)

    Prosedur Pengontrolan Non Keuangan (Klausul 8.4)

    Prosedur Internal Audit (Klausul 9.2)

    Prosedur Tinjauan Manajemen (Klausul 9.3)

    Prosedur Ketidaksesuaian & Tindakan Perbaikan (Klausul 10.1)

    Prosedur Tindakan Perbaikan Berkelanjutan (Klausul 10.2)


    Penerapan Sistem Manajemen Anti Suap ISO 37001:2016 tentunya bukan hanya soal dokumentasi. Tetapi yang lebih penting lagi adalah penerapannya. Namun tanpa informasi terdokumentasi yang terpenuhi maka penilaian terhadap pemenuhan persyaratan akan gagal. Dengan menerapkan ISO ini, organisasi atau perusahaan diharapkan bebas dari persoalan korupsi.


    BSU Konsultan merupakan perusahaan konsultan dan sertifikasi yang fokus pada Peningkatan Kinerja Perusahaan, yakni Kinerja Bisnis, Mutu, Produktivitas, Kesehatan Keselamatan Kerja (K3) dan Lingkungan. Servis lainnya berupa konsultasi dan training ISO 9001, ISO 14001, OHSAS 18001, IATF 16949, ISO 17025, ISO 13485, ISO 27001, ISO 50001, ISO 22000, GMP, AS 9100, AS 9120, dll.