• Hierarki Pengendalian Bahaya dalam : 2007 OHSAS 18001

     


    Pelatihan ISO Jakarta - Dalam tahap perencanaan, standar OHSAS 18001 memiliki persyaratan untuk organisasi untuk membangun hirarki kontrol. Selama proses identifikasi bahaya k3, organisasi perlu mengidentifikasi apakah sudah ada kontrol dalam organisasi dan apakah kontrol tersebut memadai untuk identifikasi bahaya. Ketika mendefinisikan kontrol atau membuat perubahan yang sudah ada, organisasi perlu memperhitungkan hierarki kontrol/pengendalian bahaya.

    Hierarki pengendalian bahaya pada dasarnya berarti prioritas dalam pemilihan dan pelaksanaan pengendalian yang berhubungan dengan bahaya k3. Ada beberapa kelompok kontrol yang dapat dibentuk untuk menghilangkan atau mengurangi bahaya k3, yakni diantaranya:
    Eliminasi
    Substitusi
    Kontrol Teknik / Perancangan
    Kontrol Administratif
    Alat Pelindung Diri.

    Tapi, masalahnya adalah bahwa efek dari kelompok kontrol tidak sama, dan beberapa dari mereka tidak benar-benar menghilangkan atau mengurangi risiko bahaya dengan cara yang paling memuaskan.

    Oleh karena itulah hierarki diperkenalkan, untuk mendorong organisasi untuk mencoba untuk menerapkan kontrol yang lebih baik dan benar-benar menghilangkan bahaya, jika memungkinkan.

    Bagaimana cara kerjanya?
    Setelah Anda menyelesaikan penilaian risiko dan diperhitungkan kontrol yang ada, Anda harus dapat menentukan apakah kontrol yang ada memadai atau butuh memperbaiki, atau jika kontrol baru yang diperlukan. Jika kontrol baru atau yang ditingkatkan diperlukan, pilihan mereka harus ditentukan oleh prinsip hirarki kontrol, yaitu, penghapusan bahaya bila memungkinkan, diikuti pada gilirannya dengan pengurangan risiko (baik dengan mengurangi kemungkinan terjadinya atau potensi keparahan cedera atau merugikan), dengan penerapan alat pelindung diri (APD) sebagai pilihan terakhir.

    Pada dasarnya, hirarki ini mendefinisikan urutan mempertimbangkan kontrol; Anda dapat memilih untuk menerapkan satu atau kombinasi dari beberapa jenis kontrol.


    Di sinilah Anda harus mulai ketika merencanakan kontrol:

    Eliminasi – memodifikasi desain untuk menghilangkan bahaya; misalnya, memperkenalkan perangkat mengangkat mekanik untuk menghilangkan penanganan bahaya manual;
    Subtitusi – pengganti bahan kurang berbahaya atau mengurangi energi sistem (misalnya, menurunkan kekuatan, ampere, tekanan, suhu, dll);
    Kontrol teknik / Perancangan – menginstal sistem ventilasi, mesin penjagaan, interlock, dll .;
    Kontrol administratif – tanda-tanda keselamatan, daerah berbahaya tanda, tanda-tanda foto-luminescent, tanda untuk trotoar pejalan kaki, peringatan sirene / lampu, alarm, prosedur keselamatan, inspeksi peralatan, kontrol akses, sistem yang aman, penandaan, dan izin kerja, dll .;
    Alat Pelindung Diri (APD) – kacamata safety, perlindungan pendengaran, pelindung wajah, respirator, dan sarung tangan.

    Umumnya tiga tingkat pertama adalah paling diinginkan, namun tiga tingkat tersebut  tidak selalu mungkin untuk diterapkan. Dalam menerapkan hirarki, Anda harus mempertimbangkan biaya relatif, manfaat pengurangan risiko, dan keandalan dari pilihan yang tersedia. Dalam membangun dan memilih kontrol, masih banyak hal yang perlu dipertimbangkan, diantaranya:

    Kebutuhan untuk kombinasi kontrol, menggabungkan unsur-unsur dari hirarki di atas (misalnya, perancangan dan kontrol administratif),
    Membangun praktik yang baik dalam pengendalian bahaya tertentu yang dipertimbangkan, beradaptasi bekerja untuk individu (misalnya, untuk memperhitungkan kemampuan mental dan fisik individu),
    Mengambil keuntungan dari kemajuan teknis untuk meningkatkan kontrol,
    Menggunakan langkah-langkah yang melindungi semua orang (misalnya, dengan memilih kontrol rekayasa yang melindungi semua orang di sekitar bahaya daripada menggunakan Alat Pelindung Diri),
    Perilaku manusia dan apakah ukuran kontrol tertentu akan diterima dan dapat dilaksanakan secara efektif,
    Tipe dasar kegagalan manusia/human error (misalnya, kegagalan sederhana dari tindakan sering diulang, penyimpangan memori atau perhatian, kurangnya pemahaman atau kesalahan penilaian, dan pelanggaran aturan atau prosedur) dan cara mencegahnya,

    Kebutuhan untuk kemungkinan peraturan tanggap darurat bila pengendalian risiko gagal, Potensi kurangnya pengenalan terhadap tempat kerja, contoh: visitor atau personil kontraktor. Setelah kontrol telah ditentukan, organisasi dapat memprioritaskan tindakan pelaksanaannya. Dalam prioritas tindakan, organisasi harus memperhitungkan potensi pengurangan risiko kontrol direncanakan.

    BSU Konsultan merupakan perusahaan konsultan dan sertifikasi yang fokus pada Peningkatan Kinerja Perusahaan, yakni Kinerja Bisnis, Mutu, Produktivitas, Kesehatan Keselamatan Kerja (K3) dan Lingkungan. Servis lainnya berupa konsultasi dan training ISO 9001, ISO 14001, OHSAS 18001, IATF 16949, ISO 17025, ISO 13485, ISO 27001, ISO 50001, ISO 22000, GMP, AS 9100, AS 9120, dll.